Kuil Todaiji | Bukan Hanya Buddha Agung!Tempat spektakuler di belakang kawasan sekitar (Nara) ★★

2020 10 年 月 日 11

Buddha Agung Kuil Todaiji

Disarankan untuk orang seperti ini

・ Saya hanya pergi ke Todaiji ketika saya masih mahasiswa

・ Saya tidak tahu ada apa di balik Kuil Todaiji

・ Saya ingin menikmati pesona rusa

Apa itu Kuil Todaiji?

Pintu masuk Kuil Todaiji

Todaiji adalah kuil sekte Huayan di prefektur Nara.

Karena "The Great Buddha of Nara" terkenal, saya pikir banyak orang mengunjunginya dalam perjalanan bus sekolah.

Kali ini saya akan memperkenalkan pesona Kuil Todaiji yang tidak bisa dipahami hanya dengan pergi ke acara sekolah.

Rute pemujaan ke Aula Buddha Agung

Pertama, saya akan memperkenalkan rute peribadatan yang akan dilalui banyak siswa.

Namdaemun

Gerbang Nandaimon dari Kuil Todaiji

Hal pertama yang dapat Anda lihat adalah "Nandaimon" yang dibangun kembali pada tahun 1203 (periode Kamakura).

Itu ditetapkan sebagai harta nasional bersama dengan patung Raja Nio di dalam gerbang.

 

Balai Besar Buddha

Balai Besar Buddha di Kuil Todaiji

Jika Anda melewati gerbang, Anda akan melihat "Aula Buddha Agung" di mana Buddha Agung berada.

Saya seharusnya datang ketika saya masih di sekolah dasar, tetapi begitu saya melihatnya, saya berpikir, "Apakah ini sebesar ini?"

Bahkan lebarnya 57m, yang mengejutkan karena sekitar 30m lebih kecil daripada saat pertama kali dibangun.
(Tingginya 49m, yang hampir sama dengan saat dibangun)

Tentu saja itu adalah harta nasional.

 

Buddha Agung Nara

Buddha Agung Kuil Todaiji

Ini adalah Buddha besar yang terkenal dengan "Buddha Besar Nara".

Nama resminya adalah "Rushanabutsu", yang berarti "menerangi cahaya keselamatan di seluruh alam semesta" dalam bahasa Sanskerta.

Sudah berkali-kali diperbaiki, namun konon daerah dari sisi kanan hingga perut sama dengan aslinya pada zaman Nara.

Tak perlu dikatakan, ini adalah harta nasional.

Bukankah semua yang ada di dalam Todaiji adalah harta nasional?Itu adalah ilusi.

Pergi melalui pilar

Menembus pilar Kuil Todaiji

Ini adalah pilar di Aula Buddha Agung dan berukuran sama dengan lubang hidung Buddha Agung.

Konon, jika bisa melewati lubang ini, Anda akan mendapat manfaat seperti pernapasan bebas penyakit, namun ukurannya terlalu besar untuk pria dewasa.

Lubang ini terasa lebih kecil dibandingkan saat saya melihatnya di sekolah dasar.

 

Lebih jauh kembali ke Kuil Todaiji

Dalam ingatan saya saat SD, Kuil Todaiji berakhir di sini.

Tapi Todaiji masih di belakang.

Ikuti jalan di belakang Great Buddha Hall.
Itu berbatu dan memiliki rasa.

Jalan belakang Kuil Todaiji

Naiki tangga dengan suasana yang menyenangkan dan Anda akan mencapai tujuan Anda, Nigatsudo.

Nigatsudo

Nigatsudo dari Kuil Todaiji

Ini adalah "Nigatsudo" yang dibangun kembali pada zaman Edo.

Nama tersebut berasal dari fakta bahwa setiap tahun di bulan Februari dalam kalender lunar (sekarang Maret), sebuah acara yang disebut "Omizutori" diadakan untuk mendoakan kebahagiaan orang-orang.

Sayangnya, itu masih menjadi harta nasional.

Nigatsudo "Omizutori"

・ Karena "parfum" yang akan ditawarkan kepada Kannon dipompa dari sumur suci, ini disebut "pembuangan air".
-Karena obor besar menyala sebagai lampu jalan, ini juga disebut "Omatsumei".

 

Pemandangan dari kuil

Nigatsudo dari Kuil Todaiji

Nigatsudo dibangun di titik tertinggi di Kuil Todaiji, sehingga Anda bisa mendapatkan pemandangan yang indah.

Saya tidak ingat pernah melihat pemandangan seperti ini ketika saya masih menjadi mahasiswa.
Saya pikir sebagian besar siswa tidak akan pernah datang ke Nigatsudo.

Itu sia-sia.

Matahari terbenam dari sini sepertinya sangat indah, jadi saya ingin berkunjung lagi di malam hari.

 

Sejarah Kuil Todaiji

Bagaimanapun, untuk lebih menikmati kuil dan kuil, perlu untuk mengetahui sejarah minimum.

Saya akan memperkenalkannya dengan cepat agar saya tidak mengantuk.

Mengapa itu dibangun

Sejarah Kuil Todaiji

Kuil Todaiji dibangun pada periode Nara.

Saat itu (abad ke-XNUMX), terjadi serangkaian bencana alam seperti kekurangan pangan akibat cuaca yang tidak normal dan gempa bumi yang besar.

Oleh karena itu, Kaisar Shomu berpikir, "Mari lindungi Jepang dengan kekuatan Buddha," dan membangun Kuil Todaiji.

Biaya konstruksinya lebih dari 4000 miliar yen jika dikonversikan ke nilai sekarang, dan akibatnya, situasinya tampak memburuk karena tekanan pada keuangan pemerintah.

Tidak berhasil.
(Mengingat bahwa biaya pembangunan Tokyo Sky Tree adalah 650 miliar yen, itu adalah jumlah yang sangat besar.)

 

Terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia

Pintu masuk Kuil Todaiji

Bahkan setelah selesai dibangun, bangunan itu terbakar habis oleh perang dan ditinggalkan begitu saja selama 120 tahun.

Pada zaman Edo, Kokei Shonin, yang tidak dapat melihat situasi hujan, membangunnya kembali dengan bantuan rakyat dan menjadi sosok yang sekarang.

Pada tahun 1988, itu terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO sebagai bagian dari "Monumen Bersejarah Nara Kuno".

 

Rusa di Taman Nara

Rusa di Taman Nara

Berbicara tentang Nara, itu seekor rusa.

Rusa telah disayangi sejak zaman Nara sebagai utusan Tuhan.

Sekitar 1300 rusa liar kini menyatu dengan kota.

Kali ini, saya ingin memperkenalkan rusa yang saya temui.

Rusa tidur

Rusa tidur di Taman Nara

Sejak saya mengunjungi hal pertama di pagi hari, ada seekor rusa yang masih tidur.

Anda tidur seperti ini.

Sangat waspada sehingga Anda tidak bisa menganggapnya sebagai hewan liar.

Rusa Ilahi

Rusa Ilahi di Taman Nara

Ada rusa ilahi yang sia-sia.

Bukankah ada adegan seperti itu dalam "Princess Mononoke" Ghibli?

Rusa menembakkan senjata ke arah turis

Rusa marah di Taman Nara

Saya adalah satu-satunya yang memiliki kerupuk nasi rusa, jadi saya dikurung oleh rusa lapar.

 

Waktu dan waktu yang disarankan

Dedaunan musim gugur di Taman Nara

Waktu yang disarankan adalah musim gugur.

Saya pergi ke ujung daun musim gugur, tetapi itu sangat indah.
Kuil Todaiji besar, jadi sebaiknya jangan terlalu ramai.

Saya berjalan-jalan sedikit, jadi sepertinya lebih baik menghindarinya di musim panas.

Untuk zona waktu, kami merekomendasikan pagi hari ketika hanya ada sedikit orang.
Penerimaan adalah dari 4:10 dari April sampai Oktober dan dari 7:30 dari November sampai Maret.

Jam kerja: Situs web resmi Todaiji

 

Waktu masuk dan perjalanan

Rusa di Taman Nara

Anda bisa berjalan-jalan di sekitar Kuil Todaiji dengan gratis. (Nigatsudo juga gratis)

Namun, untuk melihat Buddha Agung, tiket ke Aula Besar BuddhaDewasa 600 yenDiperlukan.

Dibutuhkan sekitar 90 hingga 120 menit untuk berputar perlahan saat mengambil gambar.

Akses

Berjarak sekitar 20 menit berjalan kaki dari "Stasiun Kintetsu Nara" dan 30 menit berjalan kaki dari "Stasiun JR Nara".

Jauh dari Stasiun JR Nara, tetapi bangunan stasiun memiliki sejarah yang panjang dan merupakan bangunan yang spektakuler, dan pendekatan ke Kuil Todaiji terpelihara dengan baik, sehingga tidak terasa terlalu jauh.

Gunakan stasiun yang mudah digunakan.

Akses: situs resmi Todaiji

 

Informasi turis di sekitar

Pagoda Lima Tingkat Kofukuji

Pagoda lima lantai di Kuil Kofukuji

Ini adalah kuil yang terletak XNUMX menit berjalan kaki dari Kuil Todaiji.
Itu juga dihitung sebagai salah satu dari XNUMX tempat di Saigoku.

Ada juga pagoda bertingkat lima yang megah, jadi jangan sampai kamu melewatkannya.

Kuil Kasuga Taisha (Rusa Ema)

Tablet nazar berbentuk rusa di Kuil Kasuga Taisha

Saya pikir banyak orang juga mengunjungi Kuil Kasuga Taisha, tapi yang paling sering dilupakan adalah nazar tablet.

Tablet nazar berbentuk rusa, dan rusa, utusan dewa, bisa langsung menyampaikan keinginannya kepada Tuhan.

Jaraknya sekitar 15 menit jalan kaki dari Kuil Todaiji, jadi lumayan jauh kalau perlu naik bus, tapi kalau kamu jalan kaki di Nara Park, jaraknya tidak terlalu jauh.

Ada juga "Rokuen" di sepanjang jalan yang melindungi rusa hamil, jadi pastikan untuk mengunjunginya juga.

 

Pembuatan kue beras kecepatan tinggi Nakatanidou

Nakatanidou dengan kue beras

Ini adalah toko yang memiliki pertunjukan pembuatan lontong dengan kecepatan tinggi, yang sering diperkenalkan di media.

Buat mochi dengan kecepatan yang tidak biasa.

Saya terkejut bertemu dengannya di Nara karena saya salah mengartikannya sebagai toko di sekitar Asakusa di Tokyo.

Kamu bisa membeli mochi masing-masing seharga 1 yen, jadi mari kita makan sebagai kenangan.

 

Akhirnya

Todaiji adalah kuil yang penuh pesona, bukan hanya Sang Buddha Agung.

Ada banyak tempat terkenal di daerah tersebut, jadi ada baiknya untuk pergi jalan-jalan dengan mudah.

Bahkan jika Anda hanya pergi ke sana ketika Anda masih seorang pelajarBahkan jika Anda baru pertama kali berkunjung, silakan datang mengunjungi kami.

ス ポ ン サ ー リ ン ク

-Kansai
-, ,

© 2021 Gulir Gambar Perjalanan Kabegoe