Pirika | Danau Akan, Danau Mashu, Ainu Kotan (Hokkaido) dengan bus wisata ☆☆

2021 2 年 月 日 21

Pintu masuk Ainu Kotan

Disarankan untuk orang seperti ini

・ Saya ingin menjelajahi daerah sekitar Danau Mashu dan Danau Akan dengan mudah

・ Saya ingin melihat alam seperti Hokkaido

・ Saya ingin merasakan budaya Ainu

Apa itu Pirika?

Informasi tentang Pirika

"Pirika" adalah bus wisata yang berangkat dari Kushiro.

Ini akan efisien berkeliling tempat-tempat wisata yang sulit dijangkau tanpa mobil sewaan dalam satu hari.

Untuk tamasya di sekitar Kushiro, ini adalah bus wisata yang direkomendasikan yang sepertinya sangat diperlukan.

Pirika: Situs reservasi(Kursus berubah sedikit selama musim dingin)

Berangkat dari Kushiro

Bagian luar Stasiun Kushiro

Kemudian, saya akan memperkenalkan masalah Pirika.

Lokasi keberangkatan berasal dari 3 lokasi di Kota Kushiro (Stasiun Kushiro, Fisherman's Wharf MOO, Kushiro Prince Hotel).

Tidak ada toilet di dalam bus, jadi pastikan untuk mencuci tangan Anda sebelum naik.

Yakinlah bahwa setiap tempat wisata memiliki toilet.

 

Danau Mashu

Danau Kabut Mashu

Tempat yang pertama untuk dikunjungi adalah Danau Mashu yang terkenal dengan kabutnya.

Saya berkunjung pada bulan Agustus, tetapi tampaknya kabut sering muncul pada musim panas, sehingga saya hampir tidak dapat melihat danau.

Transparansi air adalah yang tertinggi kedua di dunia, tetapi kabut ini tidak memberi tahu Anda betapa menakjubkannya air. (Transparansi nomor satu dunia adalah Danau Baikal di Rusia)

Pulau Kamuishu

Pulau Kamuishu di Danau Mashu

Sedikit cerah dan saya bisa melihat Pulau Kamuishu mengapung di Danau Mashu.

Menurut cerita rakyat Ainu, pulau ini adalah bekas "nenek".

Anda mungkin memikirkan apa yang Anda katakan, tetapi ada cerita sedih.

Cerita rakyat Ainu

Seorang wanita tua dan cucunya, sebuah klan yang kalah dalam konflik suku, melarikan diri dengan resiko kehilangan nyawa.

Namun, wanita tua itu terpisah dari cucunya dalam perjalanan.

Wanita tua yang tiba di Danau Mashu untuk mencari cucu-cucunya itu, terus menunggu cucu-cucunya hari demi hari hingga akhirnya menjadi Pulau Kamuishu.

Ketika seseorang datang ke Danau Mashu, wanita tua itu meneteskan air mata kegirangan, mengira cucunya telah muncul!

Itu adalah kabut, yang merupakan badai salju.

Alur transformasi ke Pulau Kamuishu terlalu cepat, tapi ceritanya kelam.

Jika Anda tidak dapat melihat Danau Mashu dalam kabut, jangan takut untuk berpikir, "Nenek bahagia."

 

Gunung Iou (Taman Nasional Akan)

Gunung Iou (Taman Nasional Akan)

Berikutnya adalah Gunung Iou (bahasa Ainu: Atsanupuri).

Sampai saya mengunjunginya, saya tidak tahu bahwa ada gunung seperti itu di dekat Danau Akan.

Gas berhembus dari sana-sini, memberikan perasaan dunia yang berbeda.

Gunung Iou (Taman Nasional Akan)

Belerang adalah bahan mentah untuk korek api dan bubuk mesiu, jadi tambang dikembangkan secara aktif selama era Meiji.

Tahanan dari Kushiro Shuji (Penjara) sedang menambang di gunung ini, tetapi karena mereka menghisap belerang sepanjang tahun, tampaknya banyak orang, termasuk penjaga, menjadi pecandu.

Fumarole Gunung Iou (Taman Nasional Akan)

Baunya luar biasa, tetapi Anda bisa pergi tepat di depan fumarol.

Belerang menempel dan batuannya diwarnai kuning.

Video fumarol

Harap berhati-hati karena gas yang keluar panas.

Saya pikir sangat jarang di dunia melihat fumarol begitu dekat.
(Sejauh yang saya tahu, hanya di sini di Jepang)

Pemandangan Gunung Iou (Taman Nasional Akan)

Ini adalah pemandangan yang tidak dapat Anda lihat bahkan di Jepang, pembangkit tenaga vulkanik, jadi ini adalah tujuan wisata yang wajib dikunjungi.

"Owakudani" Hakone serupa jika hanya dilihat dari kejauhan.

 

Mandi pasir di Danau Kussharo

Pemandian pasir Danau Kussharo

Berikutnya adalah Danau Kussharo.

Ini adalah tempat yang bagus di mana mata air panas muncul saat Anda menggali pasir.

Pemandian pasir Danau Kussharo

Beberapa orang membawa sekop atau menggalinya dengan tangan.

Pemandian pasir Danau Kussharo

Ketika saya menyentuhnya, itu adalah pemandian air panas biasa.

Jika terlalu panas, tambahkan air danau untuk menyesuaikan suhunya.

(Apakah staf fasilitas mengembalikan pasir ke lubang galian?)

Pemandian air panas di mana Anda bisa minum Danau Kussharo

Ada juga pemandian air panas yang bisa Anda minum secara gratis.

Tampaknya efektif untuk asam urat, saluran pencernaan, urtikaria, dll.

Es krim Danau Kussharo

Saat saya minum air panas, rasanya asin, jadi saya ingin mencoba sesuatu yang manis.

Ini akan menjadi es krim dari toko bernama "Cleart" di Kota Kitami.

 

Kussie

Danau Kussharo Kussie

Ketika ledakan Nessie (makhluk tak dikenal dari Loch Ness) terjadi pada tahun 1970-an, subspesies yang disebut "OO sushi" lahir di danau-danau di seluruh Jepang.

Di antara mereka, Kussie dari Danau Kussharo dan Issie dari Danau Ikeda, Prefektur Kagoshima yang terkenal di seluruh negeri.

 

Ainu Kotan (Danau Akan)

Pintu masuk Ainu Kotan

Yang terakhir adalah "Ainu Kotan" dari Danau Akan.

Sebuah desa kecil dengan tema Ainu, di mana Anda bisa menemukan toko-toko kerajinan tradisional.

Burung hantu yang ditampilkan di pintu masuk adalah dewa penjaga desa di Ainu.

 

Teater Danau Ainu Ikoro

Bagian luar Teater Ikoro Danau Akan Ainu

Anda juga bisa melihat tarian tradisional Ainu.

Ini adalah tarian seni pertunjukan tradisional, jadi tidak terlalu menghibur.

Ini adalah "Salorun Limse (Tari Bangau)" yang mengekspresikan burung bangau menari dengan kain diangkat di atas kepala.
(Ketika saya pertama kali melihatnya, saya bertanya-tanya apakah saya memohon agar hujan.)

 

Kafe seni rakyat Poronno

Penampilan kafe seni rakyat Poronno

"Kafe seni rakyat Poronno" di mana Anda bisa makan hidangan Jibie (menggunakan rusa dan babi hutan).

Mungkin toko paling terkenal di desa Ainu Kotan.

Kafe seni rakyat Poronno makan

Saya memesan satu set sup dan nasi Yuk (Ezo rusa).

Ini bumbu yang sederhana, dan baunya tidak begitu menyengat.

 

Pusat Pameran Marimo

Kapal wisata berhenti di Danau Akan

Dibutuhkan 85 menit dengan feri untuk pergi ke "Pulau Chuului" di Danau Akan.

Dalam tur bus, lama tinggal di Danau Akan adalah 120 menit (60 menit saat musim dingin), jadi hampir tidak mungkin untuk naik kapal feri.
Kalaupun bisa mengendarainya, Anda tidak akan sempat makan atau pergi ke Ainu Kotan.

Tapi di Pulau Chuurui"Marimo terbesar di dunia sedang dipajang"Bukan?

Marimo di Danau Akan

Ketika saya mendengar itu, saya tidak punya pilihan selain pergi. (Pengetahuan tentang Marimo adalah tentang "Marimokkori" dari Yuru-chara)

Saya memilih untuk turun dari bus wisata di sini dan kembali dengan bus lain.

Bahkan jika Anda mengambil Pirika, Anda hanya perlu kembali ke Kushiro.

Penampilan perahu wisata di Danau Akan

Kemudian, saya akan membidik "Pulau Chuului" yang mengapung di Danau Akan.

Keberangkatan dengan kapal berhias Ainu.

Ngomong-ngomong, harap dicatat bahwa tutup selama musim dingin.

Lake Akan Ferry: Status operasi

Pemandangan Danau Akan

Bahkan jika Anda berkata, "Saya telah datang ke pedalaman Amazon," itu adalah lanskap yang tampaknya dipercaya pada saat-saat terakhir.

Pulau Chuurui di Danau Akan

Tiba di Pulau Chuurui.

Karakter seperti Marimo akan memandu Anda.

 

Pusat Pameran Marimo

Pusat Pameran Marimo di Danau Akan

Sejumlah besar marimo dipamerkan di gedung itu.

Marimo adalah sejenis alga yang biasanya menempel pada batuan, namun di Danau Akan menjadi marimo bulat karena berputar akibat gaya ombak.

Selain itu, badai besar datang ke Danau Akan setiap beberapa tahun sekali, menghanyutkan musuh alami Marimo, tumbuhan air.

Oleh karena itu, di Danau Akan, di mana tidak ada musuh alami, akan lebih mudah bagi marimo besar untuk tumbuh.

Marimo terbesar di dunia

Marimo terbesar di dunia di Danau Akan

Ini adalah marimo terbesar di dunia yang Anda cari.

Apakah tingginya sekitar 25 cm?

Perlu waktu 5 hingga 9 tahun untuk tumbuh sebanyak ini.

Danau Akan diakui sebagai yang terbaik di dunia dalam hal ukuran dan jumlah marimo.

Marimo mengambang

Marimo mengambang di Danau Akan

Dulu ada anggapan bahwa "Marimo tidak mengapung", tapi ternyata bisa.

Marimo adalah sejenis alga, sehingga berfotosintesis secara alami.

Ketika daya apung oksigen yang dihasilkan oleh fotosintesis melebihi berat marimo, ia mengapung.

Ketika saya pergi, hanya ada marimo mengambang.
(Jika Anda melihat permukaan Marimo, Anda dapat melihat partikel udara.)

 

Marimo hancur

Marimo yang ambruk di Danau Akan

Sebagai yang terakhir dari Marimo, sosok yang roboh juga dipamerkan.

Bagian tengah marimo berlubang, sehingga ketika mencapai ukuran tertentu, ia akan meluncur ke pantai atau roboh.

Pulau Chuurui di Danau Akan

Saya turun dari Pirika dalam perjalanan, tetapi saya menemukan bahwa Marimo adalah makhluk yang sangat langka.

Marimo, yang dijual dalam jumlah besar di toko suvenir di Hokkaido, digulung dengan tangan.

Marimo di Danau Akan ditetapkan sebagai monumen alam khusus, jadi mengambilnya merupakan tindakan kriminal. (Pelanggaran Hukum untuk Perlindungan Properti Budaya)

 

Bagaimana jika Anda bertemu beruang?

Tindakan pencegahan jika Anda bertemu beruang

Ketika saya sedang menunggu bus kembali, saya melihat beberapa tindakan pencegahan ketika saya bertemu beruang.

Hampir tidak mungkin ditemui jika Anda tidak memasuki gunung, tetapi informasi itulah yang dapat menyelamatkan hidup Anda jika terjadi keadaan darurat ...

Hmm?

Tindakan pencegahan jika Anda bertemu beruang

"Ambil kapak dengan hati-hati!"

 

Saya memberi tahu turis tidak masuk akal.

 

Akhirnya

Pemandangan Gunung Iou (Taman Nasional Akan)

Pirika adalah bus wisata yang dapat direkomendasikan untuk perjalanan solo atau grup dalam hal apa pun.

Dengan panduan dari pemandu bus, waktu tempuh akan diubah menjadi jalan-jalan.

Saat Anda pergi ke daerah Kushiro, silakan gunakan Pirika.

Pirika: Situs reservasi

Saya pribadi tidak memiliki tanda di Gunung Iou, yang mengejutkan.

 

 

ス ポ ン サ ー リ ン ク

-Hokkaido
-, , ,

© 2021 Gulir Gambar Perjalanan Kabegoe