Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa | Museum yang sangat menghibur yang dapat dinikmati siapa saja (Ishikawa) ★★

"Saya Di Sini, Tapi Tidak Ada (Penulis: Yayoi Kusama)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Ringkasan artikel

Museum dengan hiburan tinggi

Pekerjaan kolam terkenal berbaris

Bahkan jika museum buka pukul 9:00, Anda dapat memasuki ruang pameran mulai pukul 10:00.

Apa itu Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa?

"Kolam Renang (Penulis: Leandro Erlich)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa adalah museum seni yang terletak di Kanazawa, Prefektur Ishikawa.

Meskipun merupakan museum seni kontemporer, museum ini memiliki banyak karya yang dapat dinikmati oleh siapa saja.

Pekerjaan kolam sangat terkenal, tetapi saya juga akan memperkenalkan sorotan lainnya.

 

Sorotan Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Lukisan di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Mari kita fokus pada karya-karya di pameran permanen.

Area pameran permanen adalah sekitar setengah dari total area, dan pameran khusus diadakan di ruang yang tersisa.

 

Kolam renang (penulis: Leandro Erlich)

"Kolam Renang (Penulis: Leandro Erlich)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Ini adalah karya kolam yang begitu terkenal sebagai "Berbicara tentang Museum Seni Kontemporer Abad 21!"

Terlihat seperti kolam, namun kenyataannya ditutupi dengan kaca transparan dan kedalaman air sekitar 10 cm.

Prosesi "Kolam Renang" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Anda dapat masuk di bawah kolam, tetapi Anda harus menunggu setidaknya 30 menit pada hari libur karena Anda akan memasuki satu grup pada satu waktu.

Jika Anda benar-benar ingin melihatnya, bidik pada pagi atau hari kerja pertama.

"Kolam renang" Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa dari bawah

Omong-omong, itu terlihat seperti ini dari dalam.

Bahkan jika Anda memasukkannya ke dalam, waktu tinggal adalah sesaat, sehingga Anda tidak dapat memiliki cukup waktu untuk menikmati pekerjaan.

Daripada membuang waktu berdampingan, saya pikir lebih baik hanya melihatnya dari luar. (Namun, saat hujan, bagian luar akan ditutup)

 

Langit Planet Biru (Penulis: James Turrell)

"Sblue Planet Sky (Penulis: James Turrell)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Juga dikenal sebagai "Kamar Tarrell".

Ini adalah pekerjaan dengan hanya lubang di langit-langit, tetapi untuk beberapa alasan itu nyaman.

"Sblue Planet Sky (Penulis: James Turrell)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Ruangan ini berisi pertanyaan penulis, "Bagaimana perasaanmu terhadap cahaya?"

Mari kita duduk dan menikmati cahaya.

 

Aku Ada, Tapi Tidak Ada (Penulis: Yayoi Kusama)

"Saya Di Sini, Tapi Tidak Ada (Penulis: Yayoi Kusama)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Ini bukan pameran permanen, tetapi saya ingin memperkenalkannya karena ini adalah karya favorit saya di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa.

Penulisnya adalah Yayoi Kusama, yang terkenal dengan labu dengan bintik-bintik.

"Saya Di Sini, Tapi Tidak Ada (Penulis: Yayoi Kusama)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Ruangan itu sendiri dibungkus dengan bintik-bintik, dan itu adalah karya yang meneranginya dengan cahaya hitam.

Mata Anda akan sedikit berkedip, tetapi Anda dapat mengalami seolah-olah Anda tersesat di dunia yang misterius.

Jika Anda mengenakan pakaian keputihan, itu akan bereaksi terhadap cahaya hitam, sehingga Anda dapat lebih menikmati pekerjaan Anda.

"Saya Di Sini, Tapi Tidak Ada (Penulis: Yayoi Kusama)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Seniman terkenal cenderung memiliki banyak karya yang penuh dengan tiruan diri dan déjà vu, namun saya heran dengan jumlah laci karya Yayoi Kusama.

Secara pribadi, ini adalah karya yang ingin saya lihat di layar permanen.

 

Citizen's Gallery 2004.10.09-2005.03.21 (Penulis: Michael Lin)

"Galeri Warga 21-2004.10.09 (Penulis: Michael Lin)" di Museum Seni Kontemporer Abad 2005.03.21, Kanazawa

Berbicara tentang dinding yang berwarna-warni, terserah pada titik itu, tetapi ini adalah pekerjaan yang layak.

Diwarnai dengan motif bunga dengan motif Kaga Yuzen.

 

Color Activity House (Penulis: Olafur Eliasson)

"Color Activity House (Penulis: Olafur Eliasson)" di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Itu dipamerkan di luar ruangan, jadi Anda bisa menontonnya secara gratis.

Ini adalah karya di mana tiga potong kaca berwarna dipasang dalam bentuk spiral.

Karena terlihat berbeda tergantung pada tempat dan orang yang melihatnya, tampaknya mengungkapkan pertemuan yang tidak disengaja antara orang tersebut dan pemandangannya.

 

Paviliun Sphere "Maru" (Penulis: Kazuyo Sejima + Ryue Nishizawa / SANAA)

Museum Seni Kontemporer Abad ke-21, Kanazawa "Paviliun Bulat" Maru "(Penulis: Kazuyo Sejima + Ryue Nishizawa / SANAA)"

Ini juga merupakan karya outdoor, dibuat untuk memperingati 2014 tahun pembukaan museum pada tahun 10.

Pemandangan di sekitar Anda terlihat menarik saat Anda mendekat.

Anda dapat menikmatinya dari dalam pekerjaan, jadi mari kita masukkan ke dalam.

 

Model reflektif <Kapal Theseus> (Penulis: Takahiro Iwasaki)

"Model Refleksi <Kapal Theseus>" (Penulis: Takahiro Iwasaki), Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Ini juga bukan pameran permanen, tapi saya akan memperkenalkannya.

Ini adalah model Kuil Itsukushima di Hiroshima, yang mereproduksi pantulan di laut.

"Model Refleksi <Kapal Theseus>" (Penulis: Takahiro Iwasaki), Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Setengah bagian bawah dibalik untuk mereproduksi tampilan di permukaan air.

Jika Anda melihat lebih dekat, bahkan cahaya lampu direproduksi, dan Anda bisa merasakan obsesi yang luar biasa.

Saya ingin karya ini dipamerkan secara permanen, tapi saya rasa akan sulit karena memakan banyak ruang pameran.

"Model Refleksi <Kapal Theseus>" (Penulis: Takahiro Iwasaki), Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Omong-omong, "Kapal Theseus", yang juga merupakan judul karyanya, adalah kapal yang muncul dalam mitologi Yunani.

Kapal itu terbuat dari kayu, jadi ketika saya mengganti bagian yang membusuk, semua bagian diganti dengan yang baru.

Timbul pertanyaan, "Bisakah disebut kapal Theseus yang asli?"

 

Eksterior bangunan (Arsitek: Kazuyo Sejima + Ryue Nishizawa / SANAA)

Eksterior Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Museum Seni Kontemporer Abad ke-21, Kanazawa dibangun dengan tujuan menjadi "museum seperti taman yang terbuka untuk kota."

Oleh karena itu, sepertinya diadopsi desain melingkar tanpa depan atau belakang sehingga bisa dimasukkan dari mana saja.

Salah satu arsiteknya, Ryue Nishizawa, adalah orang yang sangat terkenal, dan Pusat Seni Towada, yang juga berfokus pada seni kontemporer, juga dirancang.

 

Restoran kafe "Fusion 21"

Eksterior Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Dengan konsep "kesan kedua di museum", menu yang menggabungkan bahan-bahan lokal disiapkan.

Itu ramai di siang hari, jadi disarankan untuk menggunakannya di pagi hari.

Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kafe Kanazawa

Saya memesan satu set teh dan kue, tetapi jam pasir (jam air?) Yang mengukur waktu tidak berguna.

Sangat menyenangkan bahwa itu terlihat seperti kafe di museum seperti ini.

Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kafe Kanazawa

"Mariage of Noto's berkah" menggunakan bahan-bahan lokal, tapi jujur, saya merasa akan sulit untuk mendekati 1000 yen dengan rasa ini.

Ada produk dari toko kue lokal bernama "MAPLE HOUSE" di menu, jadi aku harus melakukannya.

Secara pribadi, saya pikir Kanazawa adalah salah satu medan pertempuran manisan terbaik di Jepang.

 

Waktu perjalanan adalah 60 hingga 120 menit

Seorang pria mengukur awan di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Mengabaikan pekerjaan yang membutuhkan waktu tunggu, dibutuhkan sekitar 60 menit untuk berkeliling.

Jika Anda berbaris di ruang bawah tanah kolam dan memperhatikan pekerjaannya dengan cermat, itu akan memakan waktu sekitar 120 menit.

(Seni kontemporer memiliki rentang waktu yang luas karena memiliki dua pilihan: melewati tanpa memahaminya atau memikirkannya seiring waktu.)

 

Metode reservasi dan kemacetan

Koridor Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Reservasi mungkin diperlukan untuk beberapa pameran.

Silakan periksa di situs web resmi sebelum mengunjungi.Jika Anda perlu membuat reservasi, itu harus ditampilkan besar di halaman atas.

Cuma tempat masuk basement kolamnya aja yang rame, jadi kalau mau masuk, kunjungilah di pagi hari.

Metode reservasi: Situs web resmi

 

Jam kerja dan biaya masuk

Kursi perak di Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa
営 業 時間Gedung: 9:00 hingga 19:00 (sampai pukul 21:00 pada hari Jumat dan Sabtu)
Ruang pameran: 10:00-18:00 (sampai 20:00 pada hari Jumat dan Sabtu)
定 休 日Libur akhir tahun dan tahun baru, senin (keesokan harinya jika hari libur nasional)
Biaya pendaftaranTergantung pamerannya.
Biaya pameran khusus sekitar 1200 yen untuk orang dewasa, dan pameran koleksi berharga sekitar 500 yen untuk orang dewasa.
Beranda resmiJam buka dan biaya(Silakan periksa informasi terbaru)

Gedung itu sendiri akan dibuka pada pukul 9:00, tetapi perlu diketahui bahwa ruang pameran akan dimulai pada pukul 10:00.

Ada banyak karya yang bisa kamu tonton secara gratis, tapi semua poin penting dibayar, jadi ayo bayar tiket masuknya dengan patuh.

Bagi warga Kanazawa, ada beberapa hari yang gratis.

Hari bebas untuk warga Kanazawa

2021年4月10日、5月8日、6月12日、7月10日、8月14日、9月11日、10月9日、12月11日
2022 Januari 1, 8 Februari, 2 Maret

 

Akses

Lift Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa
alamat920-8509-1 Hirosaka, Kota Kanazawa, Prefektur Ishikawa 2-1
Nomor telepon076-220-2800
BusSekitar 20 menit dengan bus dari Stasiun Kanazawa
Jumlah tempat parkir322 mobil (tempat parkir Balai Kota / Museum Kanazawa)
Biaya parkirGratis untuk 30 menit pertama.
30 yen setiap 150 menit setelahnya (23 yen antara pukul 00:8 dan 30:1000 keesokan paginya)
Situs resmiAkses lalu lintas(Silakan periksa informasi terbaru)

Jaraknya sekitar 3 km dari stasiun Kanazawa, jadi jika Anda sehat, Anda bisa berjalan kaki.

Ada juga Pasar Omicho dan Taman Kastil Kanazawa dalam perjalanan.

Namun, pastikan untuk naik bus di musim panas.Biasanya panas ketika Anda berpikir Kanazawa adalah negara bersalju dan Anda tidak berhati-hati.

Peta Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Bangunannya berbentuk lingkaran, sehingga Anda bisa memasukinya dari mana saja.

Namun, bagaimanapun juga, hanya ada satu loket tiket, jadi jika Anda masuk dari pintu keluar barat, Anda harus mengitari gedung di tengah jalan.

Cobalah masuk dari pintu keluar timur sedekat mungkin dengan loket tiket.

 

Peta

 

Akhirnya

Karya Museum Seni Kontemporer Abad 21, Kanazawa

Kalau dipikir-pikir, sekitar setengah dari karya yang saya rasa “ini menarik!” bukanlah pameran permanen.
(Ada beberapa karya permanen yang menarik tetapi tidak dapat diperkenalkan karena larangan pengambilan gambar. Misalnya, "Origin of the World <L'Origine du monde>")

Apakah Anda dapat menikmatinya atau tidak mungkin tergantung pada kualitas pameran pada waktu itu, tetapi poin permanennya saja yang layak dikunjungi sekali.

Saya pikir lebih baik pergi ke pameran koleksi (pameran khusus di mana karya-karya di museum dipamerkan) sebanyak mungkin.

 

ス ポ ン サ ー リ ン ク

-Chubu
-, ,